Ikut Trend TikT0k Tak Pakai Br4, Sekumpulan Gadis Muda Dikec4m Netlzen

Generasi tik t0k sering mendapat perhatian pengguna media soslal dengan pelbagai video yang plik, melvcukan atau mempamerkan kemahiran ”menari”. Setiap kali ia dimuat naik, pasti memperoleh banyak tanda suka dan viewers dari netlzen.

Tidak hanya golongan remaja sahaja yang memiliki akaun tikt0k ini, malahan warga emas, ibu-ibu dan para bapa turut menjadi generasi tik t0k! Alasannya mungkin kerana tidak mahu ketinggalan dalam perubahan teknologi dan turut menjana pendapatan melalui perkongsian video mereka.

Aplikasi TikT0k sememangnya menjadi pilihan anak muda kerana pelbagai ‘cab4ran’ boleh dilakukan demi meraih populariti walaupun perkara yang dilakukan amat tidak masuk akal dan memalvkan.

Ini termasukalah ‘cab4ran’ terbaru yang memerlukan gadis-gadis remaja bergambar tanpa memakai br,4.

Perkongsian dari seorang pengguna Tikt0k bernama Trisna memaparkan enam gadis berhijab memakai kain batik, berbaju hltam dan berkaca mata hltam sedang berposing.

Namun, apa yang mengejvtkan kesemua mereka mengakui tidak memakai pakaian dlam.

Tindakan tidak sen0noh dan mem4lukan itu telah mengndang kec4man dan kem4rahan netlzen kerana menyifatkan kesemua mereka seakan-akan hanya mahu mengejar populariti di media sosi4l.

Video berdurasi 12 saat itu menerima jutaan penonton dan ribuan komen diberikan.

Macam-macam betul ya ‘trend’ sekarang. Janganlah mudah terpengaruh, fikir dulu maru4h sebagai perempuan!

5 K3s Kontr0versi Berkaitan Aplikasi TikT0k

Ketika seluruh Malaysia sedang menjalani tempoh Perintah Kawalan Pergerakan (PKP), maka semakin ramailah rkyat Malaysia yang memilih untuk memuat turun aplikasi TikTok bagi mengelakkan keb0sanan melmpau kerana terperap lama dalam rumah.

Secara tiba-tiba, populariti aplikasi yang dahulunya sering dikec4m oleh kebanyakan orang Malaysia kerana banyak memaparkan video-video yang tidak berfaedah meningkat naik.

Bagi yang tidak tahu, aplikasi Tikt0k sebenarnya turut mengandungi bahan-bahan berfaedah seperti video masakan, pembelajaran dan sebagainya. Dek kerana ianya dimonopoli oleh ramai pengguna golongan bawah umur, maka sebahagian besar daripada kita menyangka TikT0k mesti dit0lak seratus peratus.

Tujuan artikel ini ditulis bukanlah untuk mempromosi atau menghal4ng anda menggunakan TikTok, sebaliknya sekadar berkongsi 7 k3s kontr0versi yang pernah melib4tkan aplikasi ini. Diharapkan ianya dapat membantu anda membuat penilaian lebih mendalam sama ada aplikasi ini wajar digunakan ole anda dan anak-anak anda atau tidak.

1. TikT0k mem4dam perkongsian oleh pengguna 0KU, berbadan besar dsbnya.

Tidak seperti aplikasi media sosi4l yang lain, TikT0k pernah menlndas golongan 0KU, berbadan besar, austlsm dan seumpanya yang menurut mereka boleh terdedah kepada pembuli4n slber.

Mereka boleh bertindak sesuka hati menghal4ng video yang dikongsi oleh pengguna-pengguna ini daripada muncul di newsfeed pengguna lain. Turut terkesam4n adalah pengguna yang meletakkan tanda pagar #fatw0man, #disabled dan seumpamanya di profail akaun mereka.

Salah seorang pengguna yana terkesan adalah Miss_Anni21, 21 tahun yang mengakui dirinya berbadan besar dan memiliki 23,000 pengikut di laman tersebut mengatakan beliau gemar berkongsi video-video posotif dan memberi m0tivasi kepada pengikutnya. Tindakan TikT0k ini dianggap sebagai satu diskriminasi kepada golongan sepertinya.

2. TikTok mencvri data peribadi pengguna Amerika Syarikat dan menghantar ke server di China

Dimiliki oleh syarikat ByteDance yang berpangkalann di China, syarikat itu mengatakan mereka tidak menyimpan data peribadi pengguna Amerika Syarikat di server di China. Walau bagaimanapun, satu s4man di mhkmh dibuat kerana syarikat tersebut didapati berbuat demikian dengan mengguna beberapa server milik Tencent dan Alibaba yang terletak di China.

Dalam satu k3s lain, Misty Hong, seorang pelajar di California telah meny4man TikT0k kerana mendamkwa TikTok telah mencvri datanya tanpa kebenaran. Beliau dikatakan telah memuat turun aplikasi tersebut tetapi tidak pernah mendaftarkan akaunnya.

Beberapa bulan kemudian, beliau dapati syarikat TikT0k secara senyap telah membuat 1 akaun atas namanya. Malah, aplikasi tersebut turut mencvri sebuah draf video yang dibuatnya namun tidak pernah memuat naik video itu di aplikasi tersebut.

3. TikTok membayar d3nda $5.7 juta kerana mengumpulkan data peribadi kanak-kanak tanpa kebenaran ibu bapa

ByteDance, pemilik TikTok telah bersetuju membayar sebanyak $5.7 juta kepada Federal Trade Commission atas tvduhan mengumpul data peribadi kanak-kanak berumur 13 tahun ke bawah.

Walaupun TikTok mengatakan mereka tidak membenarkan kanak-kanak berumur 13 tahun ke bawah mendaftar akaun di aplikasi tersebut, didapati masih ramai kanak-kanak yang menggunakan aplikasi tersebut tanpa kebenaran atau pengawasan ibu bapa.

Tindakan TikT0k ini telah melngg4r akta Children’s Online Privacy Protection Act (COPPA) 1998 yang mengh4lang syarikat tersebut daripada mengumpul data peribadi kanak-kanak ini tanpa kebenaran ibu bapa.

4. TikTok cuba menyembunyikan berita protes di Hong Kong

Sebagai sebuah syarikat yang berpangkalan di China, tidak dapat dinafikan syarikat ini mungkin juga dipengaruhi atau mendapat arahan khusus daripada kerajaan China. Perkara ini mungkin dapat dilihat ketika peristiwa protes di Hong Kong tidak lama dulu.

Carian mengenai video-video protes di TikTok dikatakan cuba dipdam oleh pihak TikTok, dipercayai atas arahan kerajaan China untuk menyembunyikan realiti sebenar yang berlaku di Hong Kong.

Tiga tanda pagar popular ketika peristiwa tesrebut adalah #antielab, #HongKongPr0tests dan #HongKongPr0testors yang menunjukkan ratusan ribu hasil carian di Twitter dan Instagram hanya menunjukkan beberapa video tidak berkaitan dengan peristiwa pr0tes di Hong Kong dalam aplikasi TikT0k.

5. TikT0k memudahkan kanak-kanak menjadi mngsa ped0ilil

Dalam satu kajian yang dilakukan, 60 peratus daripada pengguna yang membuat siaran langsung di aplikasi TikT0k adalah pengguna 12 tahun kebawah dan suku daripadanya adalah berumur 10 tahun ke bawah.

Tanpa tetapan sekuriti aplikasi yang betul, pengguna boleh berkongsi apa sahaja perkara melaui video yang dipaparkan secara siaran langsung, seterusnya mendedahkan kanak-kanak ini kepada “pem4ngsa” iaitu golongan pedofil yang bijak mengambil kesempatan dengan menggunakan cara halus memujuk kanak-kanak ini.

sumber: https://borakdaily.com/

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Jom Tekan Like Page Kami Di Bawah Artikel ni.

PERHATIAN: Pihak kami tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak kami juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda.

Sementara itu, anda boleh baca juga kisah-kisah lain yang menarik dan menghiburkan di bawah ini yang dikongsikan seperti berikut:

Sumber:rentasasia

 

Apa Pendapat Anda?

Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

 

Be the first to comment on "Ikut Trend TikT0k Tak Pakai Br4, Sekumpulan Gadis Muda Dikec4m Netlzen"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*