Kehidupan Viral

‘Setahun Tak Kerja’ – Rider Foodpanda Gigih Kayvh Basikal Untuk Bantu Keluarga

Kisah seorang penghantar makanan Foodpanda yang gagah mengayvh basikal di bawah pnas terlk di Kota Bharu tvlar sejak beberapa hari lalu dan menjadi perhatian para netlzen.

Rata-rata sangat tersentuh hati melihat situasi itu.

Susulan itu ramai pihak berbesar hati ingin menawarkan pelbagai bantuan kepadanya, termasuklah bntuan untuk membelikan sebuah motosikal.

Kedai jualan motosikal, Motor Lian Soon antaranya membuat satu hebahan umum menerusi laman Facebooknya pada semalam bagi menyumbangkan sebuah motosikal baharu kepadanya.

Reaksi p0sitif turut diterima daripada segenap lapisan ntlzen, selain turut dikongsikan lebih 17,000 kali.

Kesemua mereka meny0kong dan memujl usaha murni pemilik kedai untuk membntu penghantar makanan yang dalam kesvsahan ini.

Pnca kenapa t0lak pemberian motosikal

Walau bagaimanapun, sebenarnya penghantar makanan ini mendkwa dia belum memerlukan sebarang motosikal baharu lagi buat masa ini kerana sudah pun mempunyai m0tosikal sendiri.

Merujuk lap9ran pemberita Kosmo!, Zulhanifa Sidek, dia menghantar makanan menaiki basikal adalah kerana k0uta untuk penghantar makanan bermotosikal Foodpanda bagi kawasannya sudah penuh.

Jadi pilihan lain yang ada untuk dia mencari rezeki adalah memilih platform kedua, iaitu berbasikal demi membantu keluarganya menambah pendapatan walaupun tugasan tersebut diakui cukup memen4tkan.

Walaupun tidak memerlukannya buat masa ini, namun penghantar makanan ini sangat berterima kasih kepada orang ramai atas keprihatinan mereka. Semoga penghantar makanan ini dimurahkan rezeki dan dipermudahkan urusan semuanya.

Ulang alik sejauh 90km

Terdahulu, K0smo! melaporkan sikap tidak memilih pekerjaan menjadikan seorang graduan Kolej Vokasional Kuala Krai (KVKK) sanggup berulang-alik sejauh 90 kilometer dari Pasir Puteh ke bandar Kota Bharu setiap hari untuk bekerja sebagai penghantar makanan.

Perjalanan harian Muhammad Syamil Mansor, 19, bermula dengan dia menvnggang motosikal selama 45 minit sebelum menggunakan basikal yang ditinggalkan di sebuah pusat beli-belah di sini untuk menjalankan tugas menghantar makanan.

Menurutnya, dia sudah dua bulan berulang-alik dan bekerja sebagai penghantar makanan dengan mennggang basikal.

Katanya yang merupakan anak bongsu daripada empat beradik, dia tiada pilihan lain untuk membantu keluarganya lebih-lebih lagi ketika pelaksanaan Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) yang dilaksanakan di Kelantan pada awal bulan Ramadan lalu.

” Saya cuba berdaftar sebagai penghantar makanan menggunakan motosikal, namun kuota di sini sudah penuh dan memerlukan masa untuk diluluskan.

Keadaan itu menyebabkan saya menggunakan alternatif lain untuk terus bekerja dengan menggunakan basikal.

” Sudah setahun saya tidak bekerja selepas menmatkan pengajian Sijil Vokasional Malaysia, Teknologi Penyejukan dan Penyamanan Udara di KVKK.

” Demi membantu keluarga, saya mengambil keputusan untuk melakukan kerja ini dengan berbasikal meskipun diakui cukup memen4tkan,” katanya ketika ditemui Kosmo! semalam.

Baru-baru ini, tular di media sosi4l gambar Muhammad Syamil yang dirakam oleh jurugambar Kosmo! ketika dia mennggang basikal sambil menges4t pelvh di mukanya pada hari pertama pelaksanaan PKP Penuh Selasa lalu.

Gambar itu meraih slmpati ramai pihak malah ada yang ingin tampil untuk membantu Muhammad Syamil.

Menurutnya, basikal yang digunakan untuk mencari rezeki itu dibeli pada harga RM300 untuk melakukan kerja itu hasil daripada wang simpanan dan bantuan daripada ayahnya sebelum ini.

Katanya, dia akan menghantar makanan sekitar dua kilometer dari pusat utama iaitu sebuah pusat beli-belah di sini dan menerima lebih 10 tempahan bermula jam 10 pagi sehingga 5 petang setiap hari.

” Saya mampu memperoleh sebanyak RM300 hingga RM500 seminggu dengan melakukan kerja ini. Bekerja harus ikhlas dan paling penting adalah niat untuk membantu keluarga.

” Selepas gambar saya menunggang basikal ketika bekerja itu tular, ramai pihak ingin tampil memberi bantuan.

” Saya amat bersyukur apabila ramai rkyat di negara ini yang prihatin dengan nasib yang dialami oleh gol0ngan penghantar makanan ketika ini,” katanya.

Tambahnya, ramai orang ingin memberi motosikal tetapi beliau masih belum memerlukan buat masa sekarang kerana sudah ada dan dia amat berterima kasih kepada masyarakat yang memberi sumbangan.

Sumber:k0smo via asiakini kredit to dedah.co

Apa Pendapat Anda?

Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *